STOP kantong plastik!

postingan ini hanya ingin m’blow-up tema yg diangkat teman2 lain yg juga lagi heboh..

hm.. emang rada pelik juga…

sebagai manusia yg masih ingin hidup 1000 tahun lagi [halllaahh…] tentunya kita ikut mikirin nasib kita dan anak cucu [yang beruntung berkesempatan jadi keturunan orang baik-baik ini, huehhhee] di masa yang akan datang donk..dengan adanya issue hangat seputar globang warming [GM], tiba2 semua orang menyatakan dirinya ingin turut menyelamatkan bumi nan malang ini dari ancaman2 si GM tadi, dan serta merta mengajak [debat] orang2 di sekitarnya.

tapi ga ada yg tau persis seberapa jauh langkah yg sudah ditempuh terkait usaha penyelamatan bumi ini. semua aktif dalam dialog dan debat seputar ini, kemudian sebagian langsung mengaplikasikan berbagai solusi mini, namun tidak sedikit pula yg mencari pembenaran atas kebiasaannya yg ternyata telah di-judge oleh banyak orang sebagai perlakuan yang merugikan bumi.
ok, banyak sekali sekali solusi atawa cara yg harus dibiasakan sebagai upaya meminimalisir faktor2 yg nyebabin GM tadi. dan tentunya langkah yang diambil masyarakat di berbagai belahan dunia akan berbeda, sesuai budaya mereka.

untuk di Indonesia, salah satunya adalah mengurangi pemakaian kantong plastik. kalo kata bunda Hetty koesendang ; “jelas, jelas, dan jelaas..” si plastik ini merupakan golongan sampah yg bener2 nyampahi…alias ga bisa diurai dan kalo kadung jorok ya ga ada yg peduliin lagi.. mana klo dibakar baunya ga nahan.. dan masyarakat indonesia tu masih manja bgt ama si plastik ini, apa2 pake kantong plastik… belanja apa aja minta kantong plastik. blom lagi kadang ibu2 kalo belanja, ntar minta kantong plastiknya didobel, alasannya biar ga ambrol belanjaannya. padahal tuh buat banyak2in stock kantung sampah di dapur.. [fiuhh..]

saya sendiri udah mulai melakukan gerakan anti-kantong-plastik ini sejak bbrapa minggu yg lalu. blom 100% sukses sih, tapi yg jelas udah mengurangi pemakaiannya.

misalnya

kalo beli minuman ke burjo, yg biasanya minta dbungkusin, sekarang suka bawa gelas sndiri ataw pinjam gelas burjonya tuk dbawa pulang [burjonya d sebelah kos euy,,], tar dibalikin malah udah bersih [yakin deh, mas-nya seneng bgt tuh].

klo beli maem di warung, klo cuma 1 bungkus doank [g ada titipan anak2 kos lainnya] ya gak pake kantong plastik, tenteng aja bungkusan nasinya..ga pake malu. tp klo belinya di warung yg agak jauhan n mesti pake kendaraan, biasanya bawa kantong kain yg kayak di kampanyekan ini , meskipun ga ada tulisan kampanyenya, karena tas kain ini saya dapat dari kunjungan ke pameran2 scholarship, pasti dikasih deh..ya kan, iya ih, ya donk..?? dulu saya punya lebih banyak lho..ada dari promonya merk rokok lokal [setiap saya bawa, pasti ditanyain orang (biasanya cowok) ;”dapet dari mana..?” lgsg aja sy jawab; “makanya, beli banyak donk..jgn beli eceran.. ” hohoho..], dari bonus majalah cewek, promo dari NGO, dll.. tp sekarang pada kemana ya? oia, biasanya nyangkut aja tuh tas dijarah teman2 saya.. tinggallah 3 buah tas serupa yg masih ada di tangan saya.huhuhu

nah, sekarang setiap bepergian, tas kain alias kantong serbaguna ini selalu saya bawa,, kalo2 mo belanja sesuatu ato butuh wadah untuk ngantongi sesuatu karena susah dibawa ketika berkendara sepeda motor, saya ga perlu nyari plastik lagi. karena terbuat dari kain yg tipis dan ringan, tas ini gampang dilipat dan dibawa2 lho..

so, ngelakuin sesuatu yg baru dan baik, kenapa harus malu???

5 responses to this post.

  1. bener juga yaa disini apa2 pakai kantong plastik.. murah siy
    apalagi kalo mahasiswa bli makan buat dibawa pulang pasti pake kantong plastik..
    sampai numpuk niy bingung deh mau diapain

    ada yang perlu kantong plastik?? hubungin saya.. hehehe..

    O_O”

    Reply

  2. Produktip kali si Ina ini…..

    baru ngeblog tulisannya udah banyak aja😀

    bglowalking sana,.. biar dibaca2 orang laen tulisannya..🙂

    Reply

  3. paling males lihat plastik kresek…apalagi kalo pas banjir, bersliweran kemana-mana. Mending kayak dulu, simbok-simbok dipasar kalo ngebungkus pake daun , gampang dicerna tanah, harganya murah lagi.

    Reply

  4. Posted by falltara on February 5, 2008 at 11:22

    @Mbah Sangkil ; ntu dia…tp konon harga daun pisang sekarang lebih mahal dari kantong plastik ; nah lo piye..???
    @leksa ; udah kok..blogwalking ntah kmn2… tenang aja pak..
    @binchoutan; mknya jgn ditambahin lg kantong plastiknya…udah ckup kan tabungannnya..

    Reply

  5. Soal kantong plastik ini.
    Disatu sisi memang sudah sedemikian buruk akibatnya, sampai semestinya dihindari penggunaannya.
    Disisi lain, kebutuhan akan benda tembus- pandang, praktis, relatif ‘berguna’ ini sudah sedemikian sulit dihindari.
    Coba kita lihat, hampir tidak ada yang tidak menggunakan plastik ini.
    Semoga saja lekas ditemukan bahan pengganti yang sama praktis, serbagunanya, atau sekalian sukur2 plastik yang memang betul2 ramah- lingkungan.
    Sementara, ya kita hanya bisa coba mengurangi penggunaannya sesedikit mungkin.
    Dan…ya..kemana- mana bawa tas/ kantong serbaguna ini sudah langkah yang tepat.
    Salam,

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: