Ada yang Hilang….

wuuiiyyy….

lama banget ga posting. Sayang juga blognya sampe jamuran beginii..

Parah ni dina! Mood-mood-an siy orangnya..

Mulai hibernasi tuh sebenarnya jauh sebelum pulang kampung 2 bulan penuh kemarin, IYA! 2 BULAN. Sebelum puasa ampe 2 minggu pasca lebaran [namanya jg ngerapel jatah pulang, kan uda 2 taon ga pulang Hewhew.. ^_^], nah begitu pulang kampung ya jelas makin ga kesentuh aja blognya. Bukannya disana ga kecium bau internet lho.. maaf saja.. bau hotspot dimana-mana…! [Huhuw…lebayyy kamu!] tapi jadwal greeting sana-sini-nya yang penuh banget! Ngalah-ngalahin Teuku Wisnu yang pulang kampung setelah 7 tahun merantau deh…….hihihi

Gak enggak.. bohong itu.. yang bener tuh ya males aja luangin waktu buat nulis. Iya. Itu alasannya.

Pengen sih sebenarnya mo bagi2 cerita disana. Tapi 2 bulan itu ternyata terlalu panjang, dan bingung mau mulai dari mana. Ditambah lagi kebanyakan ceritanya ga bisa disertai skrinsyut mantap yang bisa mendukung, kan jadi ga seru ceritanya.. mending ga usa diceritain deh [lagi2 alesyaaaaannn..]. Seringnya si karena kameranya ga stand by. Ya maklum aja, hape yang menemani belom punya kamera si. Cuma bisa nelpon ama sms saja. Yup. Original sekali.

Dan giliran bawa kamera, beberapa file diantaranya masih ketinggalan di PCnya Om ku di sana. Lupa ke-burn waktu balik kesini. [Diaaann….tulung dunk di burn trus kirimin ke siniii..] Sayang banget ya. Jadi mungkin ceritanya ga akan sepanjang 2 bulan itu.. Tapi, teteep…ga bisa di share sekarang.. ntar kapan2 aja ya. Dan sepertinya ga akan berurutan, suka2 yang nulis aja.. huh! Dasar moody..moody..

Bicara tentang kampung, sekarang saya pengen jujur. Kok saya ngerasa kehilangan kampung sendiri ya. Bukan karena bencana tsunami 2004 lalu, gak ada hubungannya dengan itu [paling tidak gak berhubungan langsung lah]. Bener gak ya itu kalimatnya; kehilangan kampung. Entahlah..

Maksudnya gini lho.. selama 8 tahun belakangan ini ada pertanyaan yang suka bikin saya kikuk pas ngejawabnya. Padahal [parahnya!] itu pertanyaan yang umum dan pastinya akan sering saya [dan pasti juga anda-anda semua] dapati kemanapun pergi.

“aslinya mana?”

“orang mana, mbak?”

“asalnya dari daerah mana?”

… … …

Iya, yang gitu-gitu lah.. biasa ya? Bukannya saya ga tau jawabannya lho.. Jelassss…. Dengan bangga saya akan katakan bahwa saya dari Aceh. lha terus situ kenapa bingung?? Yang bikin kikuk tuh karena biasanya pertanyaannya gak berhenti sampe di situ. Apalagi kalo orang yang nanya ternyata juga orang Aceh, atau mengenal bahkan punya kenalan atau saudara di Aceh. Nnnnaahhh… bagi orang-orang yang masuk dalam kategori di atas, bisa dipastikan akan melanjutkan pertanyaannya dengan pertanyaan ini:

“Acehnya di mana?”

Nah loooooo…..

Itu tuh yang bikin bingung. Kenapa bingung? Karena memang saya bingung, mau jawab apa? Karena menurut saya itu ga bisa dijawab dalam kondisi singkat berbasa-basi. Sementara saya kurang suka bercerita terlalu banyak tentang diri saya pada orang yang baru saya temui. [lha ini? Dibaca oleh umum lho, bahkan belom pernah ketemu!] Maksudnya kalau menjelaskan secara oral itu yang susah. Saya kan grogi-an dan sebenarnya pendiam sekali. Ehem..

Nah, di sini saya akan menjawab pertanyaan2 sejenis dengan lengkap, walo mungkin menurut orang ini ga penting; sama sekali. Karena banyak orang mengalami hal yang bahkan lebih kompleks lagi. Entah mereka bingung atau tidak. Tapi saya iya, bingung.

“Jawab Banda Aceh atau Susoh ya?”

Kalimat membatin yang template. Selalu.

Jadi gini, sejak lahir sampe akhir kelas 1 esempe saya dan keluarga berdomisili di Banda Aceh. Jadi masa kecil sepenuhnya saya habiskan di Ibukota NAD itu. Kemudian? Saya masih di situ. Tapi Ayah saya yang tadinya seorang guru dipindahtugaskan menjadi kepala sekolah ke Kuala Batee, sebuah kecamatan di Aceh Barat Daya [ABDYA], dekat sekali dengan Susoh yang notabene adalah kampung Ayah dan Ibu sendiri. 2 tahun di Kuala Batee, kemudian Ayah pindah ke Susoh. Sampai sekarang.

Tunggu,tunggu… sepertinya ada yg aneh dengan tulisan ini… apa ya…?

Waktu itu yang pindah ke sana hanya Ayah, Ibu, dan adik saya, si bungsu. Sementara saya bersama kakak dan abang dianggap sudah cukup besar dan mandiri sehingga tetap tinggal di Banda Aceh. Menurut Ayah sayang kalau harus meninggalkan sekolah di “kota” yang relative lebih bagus dari sekolah di desa. Dan jelas kami pun gak mau ikutan pindah. Waktu itu hanya Ibu yang bolak-balik Susoh-Banda Aceh buat ngeliat anak2nya. Kali aja ada yang hilang, hewhew… Tapi setiap liburan sekolah apalagi puasa dan lebaran, kami berkumpul lagi; di Susoh. Dan liburan-lebaran itu selalu saya habiskan dengan mendekam di rumah. Gak kemana-mana. Kalaupun keluar, ya ke rumah nenek atau paman-bibi di sana. Atau ke pasar, temani ibu belanja. Kesimpulannya tidak pernah bergaul dengan siapapun, dan berakibat tidak punya “cerita” atau “sejarah” di sana.

Jadiiiiiiiiii… kalo saya ngaku tinggal di Susoh, tentu saya akan kelabakan kalau ditanya-tanya seputar daerah itu, apalagi ditembak pake bahasa daerah sana. Gagok euy.

Seharusnya saya akan lebih tenang kalo ngaku tinggal di B. Aceh, tepatnya di Blower. Bukannya mau ngaku2 orang kota lho. Tapi ya semua cerita hidup, sejarah dan handai taulan [sssstt…] ada di Banda. Pastinya saya lebih mengenal kota itu dari pada kampung halaman Ayah dan Ibu. Apalagi alamat di Banda juga masih ada, masih ditempati tuh ampe sekarang ama adekku yang kuliah dan abangku yang kerja di Banda. Tapi, kalo saya ngaku orang Banda, kadang di lubuk hati yang paling dalam suka ga tenang,, kok bisa sih ini anak ngaku tinggal di situ, padahal ortunya kan tinggal di kampung, kok ngaku2 anak kota.. dan biasanya orang apalagi cewe yang masih jadi tanggungan ortunya, tinggalnya ya ikut ortu donk.. Sekarang pun akhirnya suka gak pede kalo mo bilang tinggal di Blower; B. Aceh. Soalnya juga sejak SMA [gara2 tinggal di asrama] udah gak ngikutin dinamika kehidupan di Blower lagi.. kan tiap liburan malah hijrah ke Susoh. Tamat SMA langsung merantau ke Jogja deh.. ampe sekarang. Sekarang tetangga lama udah banyak pindah sana-sini, udah merantau lah, udah merit lah, dll, udah gak ngikutin lg. Teman-teman kecil-remaja sudah sibuk sendiri-sendiri dengan dunia baru mereka. Apalagi sebagian besar dari mereka sudah ga ada lagi; tsunami. Dapet teman mungkin gampang, tapi mempertahankan mereka?

Hhh….

Ga abis2..

Padahal baru segitu doank ya.. udah bingung. Padahal orang laen malah udah pindah2 ke segala penjuru nusantara bahkan luar negeri, kayaknya mereka ga sebingung ini deh..

Dina.. Dina..

Kalo begini jadi setuju  saya; kehilangan sejarah = kehilangan jati diri…

8 responses to this post.

  1. wew.. pas ngecek google reader, ternyata oh ternyata, ada postingan baru di blog ini.. akhirnya..

    back to the topic, abg juga sama, din. Bingung mw ngaku orang mana? Banda atw Lhokseumawe?
    Lahir di Lhok, tapi besar di Banda, en lebih nyaman di Banda.
    Sodara2 sih, di Lhok smua..
    Ortu? Malah dah tinggal di Medan..😀
    Ha ha.. complicated..

    Btw abg suka kalimat yg ini..
    “Dapet teman mungkin gampang, tapi mempertahankan mereka?”

    Reply

  2. Posted by falltara on December 20, 2008 at 15:20

    He3.. Bentar lg abg akan sering2 maen ksini deh..

    Reply

  3. Jadi… kapan pulang ke Susoh? Biar bisa basuo kito sakali. Udah maju juga itu kecamatan ayah-bundanya. 😀

    Errr… saya curiga, karena Susoh itu kekerabatannya dekat, jangan-jangan…. 🙄

    Reply

  4. udah lama gak maen ke sini..
    *suwon yah kak*

    hhmm, setdk-a k3 aceh kan..😀

    nah dt yg binun setengah mampus, mo blg org bandung-aceh-or medan…
    kalo udah ditanyain gitu, cm bs terdiam utk bbrpa lama..😦

    Reply

  5. btw, themes blog-a yg skrg sama kyk yg prnh dt pake dlu..

    *gak ptg*:mrgreen:

    btw, hepi nu yer yah kak.. ^^

    Reply

  6. ganjilin hetrix akh..

    *itung2 kado taon baru yah kak*
    :mrgreen:

    Reply

  7. Posted by falltara on January 23, 2009 at 14:31

    @alex : iya yah… jangan2 ….. [apa?] n_n
    @deet : makasiii kado taon barunya.. bingung jg ya deet?😀
    iya nih,, pengen banget ganti theme nya.. tp ga tau mw yg gmn.. mw bantu permakin?😉

    Reply

  8. Nah, kan? Nah, kan? Nah, kan? Nah, kan?

    Dibilangi juga apa, jadi shock + ngakak poll kan semalam?😆

    Udah dikonfirmasi ke beloved sista-nya itu. Dan semua syak-wasangka lunas terbayar. Memang tak jauhnya awak badosanak😛

    Oh durian rampak nan rancak😆

    Mikir2 buat posting ini, tapi ah sudahlah. Internet memang sempit, adik😳

    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: